Notification

×
Copyright © Best Viral Premium Blogger Templates

Iklan

Sedihnya pelajar ini, ke sekolah jalan kaki enam Km lewat hutan

Kamis, 13 Oktober 2022, Oktober 13, 2022 WIB Last Updated 2022-10-13T11:59:22Z


Madina! Jurnalpost.net

 Kisah pilu kembali datang dari anak-anak sekolah yang ada di Kabupaten Mandailing Natal (Madina), Sumatera Utara.

Kali datang dari warga suku Nias yang bermukim diperbukitan Tor Pulo, yakni Dusun Lubuk Sihim dan Aek Tombang, Desa Muara Batang Angkola, Kecamatan Siabu.

Setiap harinya ratusan siswa dari tingkatan Sekolah Dasar (SD) dan Tingkatan Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) harus berjibaku menuruni bukit terjal, berlumpur hingga sampai ke sekolah tercinta mereka. 

Mereka berangkat subuh melintasi hutan. Menenteng sepatu dan tas, nanti dipasang setelah sampai induk desa. Berjam-jam berjalan. Sesekali bertemu gerombolan monyet liar, babi hutan, atau binatang buas lain.

Enam kilometer diremang subuh agar tak terlambat sekolah. Tanpa ditemani oleh orang tua. Siswa kelas 1 SD hingga SMP itu menggunakan lampu teplok dan senter melewati dingin dan gelapnya malam.

Tak itu saja, sesampainya di tepi sungai Batang Gadis mereka harus menyeberangi sungai dengan "Getak" (rakit tradisional) ke seberang. Tak jarang juga para siswa itu harus menyeberangi sungai apabila sungai sedang surut.

Kepala Dusun Lubuk Sihim, Desa Muara Batang Angkola, Mustiaman Harefa kepada ANTARA, Kamis (13/10) menyebutkan, setiap harinya ada ratusan anak sekolah dari beberapa dusun yang ada didaerah itu berjalan kaki ke dua tingkatan sekolah yang ada di Kecamatan Siabu.

Mereka menempuh jarak dengan kilometer yang bervariasi.

"Kalau dari Aek Tombang siswa harus berjalan 6 kilometer bila ke hendak sekolah ke SD didesa indik. Kalau dari dusun kita (Lubuk Sihim) sekitar 3 kilometer," ujarnya.

Dia menyebut, para siswa bila ke sekolah tanpa ditemani orang tua. Mereka harus bangun jam 04.00 Wib dan selanjutnya berangkat menimba ilmu.

"Kalau dari tor Dairi, banjar Lasiak mereka berangkat jam 04.30, pakai pakaian sehari-hari. Sesampainya di desa induk baru diganti dengan seragam sekolah," jelas dia.

Dia mengakui, perjuangan menuntut ilmu itu harus dilakukan meskipun jaraknya yang sangat jauh. Kadang kata dia, orang tua juga merasa kasihan atas perjuangan anak-anak mereka

Bagaimana tidak, kata dia, jangankan anak-anak, orang tua juga tidak sanggup melaluinya apalagi itu tiap hari, konon lagi anak-anak.

"Disini ngga ada sekolah. Ini harus kami lakukan, mau gimana lagi pak? ," ungkapnya.

Dengan kondisi itu, dia berharap kepada pemerintah daerah dalam hal ini Bupati Madina, HM Ja'far Nasution agar melakukan upaya dalam meringankan beban yang dirasakan oleh warga yang bermukim di tor Pulo itu yakni dengan mendirikan sekolah filial di dusun Lubuk Sihim.

"Pendirian gedung sekolah filial sangat kami harapkan. Kasihan pak anak- sekolah itu. Setidaknya anak sekolah kelas, 1,2,3 bisa sekolah disini. Kami orang tua saja tidak kuat, apalagi anak-anak," katanya dengan penuh harap.

Berdasarkan informasi yang dihimpun jika saat ini ada sekitar 50 Kepala Keluarga (KK) warga suku Nias yang bermukim di perbukitan Tor Pulo.

Plt Kepala Desa Muara Batang Angkola, Abdul Rohman mengatakan, jika warga yang bermukim diperbukitan itu berkepala desa ke Muara Batang Angkola, Desa Hutagodang Muda dan Tangga Bosi.(Zakaria)

  Editor (Kr Sinaga)
Komentar

Tampilkan

  • Sedihnya pelajar ini, ke sekolah jalan kaki enam Km lewat hutan
  • 0

Terkini